20 Orang tewas dalam kebakaran bus di Peru

Lima (ANTARA) – Sedikitnya 20 orang tewas dan delapan lainnya terluka saat bus bertingkat yang mereka tumpangi terbakar di ibu kota Peru, Lima pada Minggu, kata juru bicara pemadam kebakaran.

Para saksi menceritakan kebakaran bermula di mesin bus yang berada di belakang kendaraan dan dengan cepat menyebar ke bagian dalamnya, menurut juru bicara Lewis Mejia, dalam komentar yang disiarkan stasiun TV lokal Canal N.

Penyebab kebakaran bus masih dalam penyelidikan, kata dia.

Wali Kota Lima, Jorge Munoz menuturkan bus terbakar di halte yang dilarang pihak berwenang beberapa pekan lalu lantaran terletak di dekat toko ilegal penjual bahan bakar.

“Tampaknya di lantai atas bus, tempat banyak korban ditemukan, mereka sedang mengangkut bahan bakar. Itu masalah yang sangat serius,” kata Munoz kepada wartawan sebelum menjenguk para korban di rumah sakit setempat.

Delapan unit pemadam kebakaran dikerahkan untuk memadamkan api. Bus tersebut hendak menuju kota pesisir Chilayo, menurut penyiar lokal RIP.

Sejumlah tayangan TV menunjukkan kerangka kendaraan yang hangus dikelilingi kerumunan orang di Distrik San Martin de Porres di pinggiran ibu kota.

Otoritas di Lima berulang kali gagal mengendalikan apa yang disebut dengan sistem transportasi “informal”. Jaringan semrawut mobil van dan bus independen dan tidak resmi yang digunakan jutaan orang setiap harinya.

Pemadam kebakaran menemukan bahwa bus tersebut tidak dilengkapi alat pemadam kebakaran dan peralatan keselamatan, lapor RPP.

Munoz berjanji akan menghukum pemilik transportasi tersebut.

“Mereka menentang perintah kota … saya benar-benar marah”. Orang-orang ini harus disingkirkan dan akan dikenakan sanksi kriminal ,” kata Munoz.

Sumber: Reuters

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Gusti Nur Cahya Aryani
COPYRIGHT © ANTARA 2019